Tua-tua pun nak ambil lesen property agent

Catatan 11 Mar 2019, lepas makan tengahari (bento) di Ajinatori cafe.

Boss dari Fukuoka, Mr Ishibashi datang duduk berdepan dengan saya. Memang dia selalu tegur dan bersembang dengan saya. Hari ni lepas lunch, dia datang ke meja makan saya di cafe Ajinatori, dan bersembang dengan saya lagi.

Mr Ishibashi, tengah

Topik yang sempat saya sembang dengan dia hari ni ialah:

  • Kepentingan berjalan kaki
  • Dia kata, kena banyak berjalan kaki, bagus untuk kesihatan. Terutamanya orang yang tak ada masa untuk exercise.
  • Apabila berjalan, hampir semua anggota akan bergerak dan jadi aktif
  • Orang yang dah berumur, kalau tak bergerak banyak, akan mudah dihinggapi penyakit…. tahap keupayaan pun akan mudah jadi berkurangan/lemah, katanya.
Continue reading “Tua-tua pun nak ambil lesen property agent”

Tips beli buku

Tips beli buku

* Jangan beli buku banyak sekaligus
* Beli 1 buku saja cukup
* Terus baca buku yang dibeli (wajib baca pada hari buku dibeli)

Pengalaman saya.

Kalau beli buku banyak sekaligus, pasti akan ada buku yang TAK TERBACA (malah dah tak sentuh pun lepas susun atas meja lepas beli…haha…saya la tu)

So paling penting. Sila MULA BACA buku yang anda beli pada HARI BUKU ITU DIBELI ya!

Kalau anda mula baca pada hari buku tu dibeli (tanpa tangguh, walau sehari), insyaAllah besar kemungkinan anda akan berjaya khatam sampai habis.

Sebenarnya (melalui pengalaman saya), membaca ni pun ADA TIMING nya juga.

Kalau timing lari, semangat nak baca akan hilang.

Continue reading “Tips beli buku”

Azam baru saya – blog ini akan diaktifkan kembali

Saya suka menulis. Tapi disebabkan diri yang lalai dan perasaan malas, saya dah jarang menulis panjang. Blog ni pun dah lama benar tak di update.

Entah macammana tiba-tiba hari ni terasa nak menulis di sini.

Rasa rugi pula, ada blog sendiri, tapi tak update.

Tak update tu bukan sebab tak ada masa. Tapi hanya sebab diri yang malas dan leka bermain facebook, instagram, tengok youtube etc.

Continue reading “Azam baru saya – blog ini akan diaktifkan kembali”

Kualiti Servis Jepun

Jumaat lepas (3 Ogos), saya berpeluang pergi ke kawasan Kawaguchi-ko dan Fuji-san. Salah satu tempat pelancongan paling popular di Jepun.

Bertolak dari Kagoshima dengan penerbangan pertama JAL. Sampai di Lapangan terbang Haneda, terus beli tiket bas. Harga 2,470yen. Tempat duduk tak ditetapkan (free seating).

Pukul 10.15 bas sampai. Beg diserahkan pada kelindan bas untuk diletakkan di kotak simpan bagasi, dibawah perut bas.

Sebelum melangkah naik bas, kelindan bas datang menghampiri saya.
“Tempat duduk adalah free seating. Boleh duduk dimana saja. Cuma, tolong jangan duduk di seat paling belakang belah kanan, berhampiran tandas.”

Saya lihat kelindan bas pesan perkara yang sama pada setiap penumpang sebelum mereka melangkah masuk ke dalam bas.

Mengapa tak boleh duduk di seat berhampiran tandas tu? Persoalan ini berligar di dalam kepala saya selama beberapa ketika.

Bas berlepas tepat jam 10.20 pagi.

Continue reading “Kualiti Servis Jepun”

Pengakuan jujur seorang penjual ayam Halal Jepun

Secara jujurnya,
dalam facebook atau instagram peribadi,
saya tak kisah pun
orang nak follow ker,
nak like ker,
nak komen ker…
sebab saya tak kejar tu semua.

Saya aktif di media sosial ni,
sekadar untuk kepuasan diri,
untuk kenangan dan memori sendiri.

Orang lain, kalau nak follow silakan.
Nak like, silakan.
Nak komen, silakan.
Nak share, silakan.
Saya hargai semua tu.

Namun saya tak mengharap pun itu semua.
Semua saya buat atas kapasiti peribadi
dan untuk suka-suka sendiri.
Jadi, memang saya tak pernah stress main ni semua.
Saya post apa yang saya suka
dan apa saya rasa baik saja.

Namun, sejak saya diamanahkan
untuk manage semua akaun media sosial syarikat
seperti facebook, instagram, youtube dll,
terus terang, saya agak pening dan stress juga.

Pengurusan syarikat ukur achievement kita
dari jumlah followers, like, comment
dan respond dari followers.

So sekarang ni saya kena jadi
seorang pengejar LIKE, KOMEN dan RESPOND dari follower.
Semua post, gambar dan video yang saya buat setiap hari,
saya memang mengharapkan respond dari orang yang melihatnya.

Continue reading “Pengakuan jujur seorang penjual ayam Halal Jepun”